Unjuk Rasa di Depan Trump Tower Bertambah Besar

Unjuk rasa untuk memprotes hasil pemilu presiden Amerika Serikat yang berlangsung di depan Trump Tower – gedung milik presiden AS ke-45 yang baru terpilih Donald Trump – bertambah besar dengan jumlah pendemo yang semakin banyak.

Ratusan orang berunjuk rasa dengan meneriakkan penghinaan terhadap Trump sambil memegang karton-karton bertuliskan kalimat, seperti “Love Trumps Hate” (Cinta mengalahkan kebencian) dan “Trump not my president” (Trump bukan presiden saya), menurut pantauan di depan Trump Tower di New York, Kamis (10/11) malam.

Sebagian besar dari para pengunjuk rasa adalah orang-orang muda dan remaja, yang berteriak-teriak mengucapkan kalimat, seperti “Kami membenci Trump”, “Kami menolak presiden terpilih”, dan “Bayar pajak mu” berkali-kali.

Sementara itu, para personil Departemen Kepolisian New York terus berjaga-jaga di depan Trump Tower dan di sepanjanh jalan dan di area sekitar gedung tersebut. Tidak seperti unjuk rasa sebelumnya yang dilakukan tepat di depan Trump Tower, unjuk rasa kali ini dilakukan di seberang jalan Trump Tower.

Hal itu karena bagian depan gedung milik Trump itu sudah dijaga ketat sepanjang hari pasca unjuk rasa besar pada Rabu (9/11). Trump Tower pada Kamis pagi dijaga ketat oleh sejumlah personil Departemen Kepolisian New York. Pada pagi hari, di depan gedung milik Trump itu diparkir truk-truk berukuran besar. Hal itu dilakukan agar tidak ada massa yang dapat menembus ke dalam Trump Tower.

Sejumlah truk besar itu diparkir di sepanjang jalan di depan Trump Tower. Namun, pada sore hari truk-truk besar tersebut dipindahkan dan pengamanan di depan gedung diganti dengan barikade beton.

Sebelumnya, ribuan demonstran turun ke jalan di berbagai kota Amerika pada Rabu (9/11) sambil membawa plakat dan mengeluarkan teriakan yang mengecam presiden terpilih AS -Donald Trump- sebagai rasis dan misoginis. Mereka memprotes kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden Amerika.

Sekelompok besar massa memadati Fifth Avenue kota New York, di depan Trump Tower tempat presiden terpilih itu tinggal, sambil melambai-lambaikan plakat bertulisan “Love Trumps Hate” (Cinta Mengalahkan Kebencian).

Kelompok lain berkumpul di depan Gedung Putih di Washington, yang segera akan menjadi kediaman resmi Trump. Di Pennsylvania Avenue, di Trump Hotel yang baru saja dibuka, para demonstran berseru “Nyatakan dengan lantang, katakan dengan jelas: Pengungsi diterima baik di sini”.

Di tempat-tempat lain di pesisir Timur Amerika, demonstrasi digelar di Miami, Philadelphia dan Boston, di mana demonstran membawa plakat menyerukan pemakzulan Trump dan diakhirinya sistem Dewan Elektor, proses sesuai konstitusi yang membuahkan kemenangan Trump dalam pemilihan presiden, meskipun ia kalah tipis dalam perolehan jumlah suara rakyat.

Di pantai barat, para demonstran di Los Angeles, San Francisco, Portland dan Seattle berpawai dan menutup lalu lintas untuk menyatakan kemarahan karena Trump mengalahkan Hillary Clinton. Di bagian tengah, protes diselenggarakan di Chicago, di kota-kota kembar Minnesota, Omaha, Nebraska dan Kansas City, Missouri. (sumber: Antara)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>