Terungkap: Bagaimana Ahli Strategi Australia ‘Gagalkan’ Piala Dunia Qatar 2022

Suratkabar The Guardian, hari Ahad (10/2) mengungkapkan bagaimana ahli politik Australia yang berbasis di Inggris, Sir Lynton Crosby, dan CTC Partners yang menawarkan untuk bekerja pada sebuah kampanye guna menggagalkan Piala Dunia Qatar 2022 agar diberikan kepada negara lain dengan imbalan £ 5,5 juta (sekitar Rp. 99,6 M), menurut sebuah rencana yang bocor yang memberikan wawasan langka tentang kegiatan salah satu ‘mata-mata politik’ yang paling terkenal dan terbaik di dunia.

Dokumen lapangan terperinci yang isinya — “proposal kampanye untuk mengungkap kebenaran rezim Qatar dan membawa penghentian Piala Dunia 2022 di Qatar” — ditulis pada bulan April tahun lalu dan ditandatangani secara pribadi oleh Crosby.

Dia mengatakan bahwa jika terlibat, perusahaan lobi-nya, CTF Partners, akan membutuhkan £ 300.000 sebulan selama 18 bulan untuk fokus pada upaya untuk mendelegitimasi pemerintah Qatar dan memberikan tekanan pada FIFA untuk “memulai kembali proses penawaran” dan memberikan Piala Dunia kepada lain negara.

Sebagai bagian dari dokumen lapangan, proyek bernama “Project Ball“, Crosby mengatakan Mitra CTF dapat mengatur kamar penuh waktu perang di seluruh dunia untuk menyebarkan cerita negatif tentang Qatar di media arus utama dunia, menjalankan kampanye akar rumput palsu di media sosial, dan melobi secara potensial dengan para politisi, jurnalis, dan akademisi secara persahabatan.

Ini adalah taktik serupa yang dikerahkan oleh Arab Saudi dan tentara elektronik UEA sejak peluncuran blokade 2017 mereka di tetangga Teluk mereka atas tuduhan palsu bahwa ‘Doha mensponsori terorisme’.

“Kami akan mengidentifikasi semua ‘sekutu’ potensial di media, politik, industri, akademisi, dan pemerintah dan menjangkau mereka dengan memandu upaya yang disengaja untuk memberi informasi dan memotivasi mereka tentang perlunya mempertimbangkan kembali Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia pada 2022,” ujar proposal yang dikutip laman alaraby.co.uk.

Proposal menawarkan sekilas layanan rahasia yang ditawarkan ahli strategi politik Australia. Setelah sukses di tanah kelahirannya, ia membantu menjalankan empat kampanye pemilihan umum konservatif terakhir. Dia diberi gelar kebangsawanan oleh mantan perdana menteri David Cameron setelah membantu mengamankan pemerintahan konservatif yang tak terduga dalam Pemilihan Umum 2015.

Crosby juga dikenal dekat dengan mantan menteri luar negeri Boris Johnson, yang telah berulang kali menggambarkan penggunaan strategi media “kucing mati” Crosby untuk mengalihkan perhatian para jurnalis. Johnson baru-baru ini menerima pinjaman bebas bunga £ 20.000 dari perusahaan Crosby, yang sejak itu telah dilunasi.

Klien potensial Crosby untuk “Project Ball” adalah seorang pemimpin oposisi Qatar yang berpusat di London bernama Khalid Al-Hail, yang mengatakan ia melarikan diri dari negara Teluk setelah ditahan dan disiksa.

Al-Hail telah berulang kali menghadapi pertanyaan tentang pendanaan dan sifat kegiatan kampanyenya di London, yang meliputi bisnisnya membayar anggota parlemen dan pemain sepak bola terkemuka untuk tampil di acara-acara anti-Qatar.

Acara-acaranya sering diselaraskan dengan tujuan kebijakan luar negeri musuh-musuh regional Qatar di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Al-Hail sebelumnya bersikeras bahwa dana itu berasal dari kekayaan pribadinya, menyangkal menerima uang dari pemerintah.

Pengacara Crosby mengatakan tidak ada kontrak dengan Al-Hail yang pernah dibuat dan tidak ada pekerjaan yang dijelaskan dalam proposal yang dilakukan. Mereka bersikeras bahwa karya yang diusulkan itu “hampir tidak kontroversial” mengingat kritik luas terhadap tawaran Piala Dunia Qatar dan hak asasi manusia di negara Teluk.

“Adalah sah bagi satu pihak untuk menggunakan layanan orang / entitas seperti klien kami untuk memasukkan informasi penting ke dalam domain publik secara efektif,” kata pengacara untuk Crosby dikutipa laman theguardian.

CTF Partners mengonfirmasikan bahwa Al-Hail memberi “sejumlah saran media” minimal selama kunjungan kenegaraan Juli ke London oleh Emir Qatar. Selama kunjungan ini, sebuah perusahaan PR yang sebelumnya bekerja dengan Al-Hail melakukan upaya yang sangat konyol untuk membayar ratusan aktor untuk melakukan protes di luar Downing Street selama kunjungan Emir Qatar Shekh Tamim bin Hamad Al Thani dengan Perdana Menteri Theresa May, Juli 2018.

Aljazeera, menyebut, sebuah perusahaan public relation yang menyatakan bekerjasama dengan sebuah negara di Teluk dan menginginkan sekelompok orang, 500 orang untuk “mengisi kekosongan” di depan kantor pemerintahan Inggris dalam aksi anti Qatar ini.

CTF menampik terlibat dalam mengorganisir protes palsu dan menghentikan semua keterlibatan dengan Al-Hail “setelah mendengar tentang hal-hal seperti itu”.

Sementara Crosby tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari klaim perusahaannya juga memberikan dukungan PR untuk Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman (MBS) selama kunjungan kenegaraannya ke Inggris tahun lalu.

Dokumen itu dilihat oleh Guardian dan kelompok kampanye Spinwatch sebagai bagian dari penyelidikan tentang bagaimana Inggris telah menjadi pusat utama kampanye lobi global sebagai bagian dari ‘perang proksi’ di Timur Tengah.

Dalam dokumen tersebut Crosby menjabarkan proposal untuk menyatukan kritik global Qatar ke dalam satu narasi tunggal dan “mengekspos dan merusak tindakan rezim saat ini” di Doha, termasuk menghubungkan kegiatan negara dengan terorisme dibenak publik. (sumber: hidayatullah)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>