Pertama Kali di Dunia, Dubai Luncurkan “Fatwa Maya”

Dubai pada hari Selasa meluncurkan ‘Virtual Ifta’, dikatakan sebagai layanan pertama di dunia yang menggunakan Inteligensi Buatan (AI) yang berfungsi untuk mengeluarkan “fatwa”, hukum-hukum Islam atau seputar masalah agama.

Alih-alih seorang sarjana Islam menjawab pertanyaan melalui telepon, Virtual Ifta yang didukung AI mengambil pertanyaan langsung di obrolan internet dan membalasnya kembali.

Saat ini, hanya mampu menjawab sekitar 205 pertanyaan yang berkaitan dengan shalat, atau doa, Tariq Al Emadi, Kepala Bagian Fatwa, Departemen Urusan Islam dan Kegiatan Amal (IACAD), mengatakan kepada Gulf News pada hari Selasa.

Pertunjukan tiga hari

Komentarnya datang selama peluncuran resmi Virtual Ifta oleh IACAD di The Boulevard, Emirates Towers, di mana pameran tiga hari telah disiapkan bagi pengunjung untuk melihat Virtual Ifta. Sebuah video juga diputar di pameran, menceritakan proses mengeluarkan fatwa – dari pertemuan tatap muka, ke tulisan, telepon, konferensi video, email, situs web, dan sekarang AI.

Fase pertama

Pada fase uji coba pertama, layanan AI tersedia – dalam bahasa Arab dan Inggris – melalui situs web IACAD, www.iacad.gov.ae, tetapi fase berikutnya akan mencakup WhatsApp dan mencakup lebih banyak topik, seperti puasa, kemurnian dan wudhu, dan masalah keuangan, antara lain, kata Al Emadi. Lebih banyak bahasa juga akan ditambahkan di masa mendatang.

Layanan ini dapat diakses di situs web IACAD dengan mengklik ikon “Chat with us” di sudut kanan bawah beranda. Setelah pengguna memilih bahasa yang disukai, sebuah pesan muncul: “Halo, Selamat datang di asisten virtual Departemen Urusan Islam dan Kegiatan Amal di Dubai, Anda dapat mengajukan pertanyaan Anda tentang salah satu topik berikut: Doa, Zakat, Kemurnian, Ibadah.”

Setelah topik dipilih, pesan lain berbunyi: “Penanya yang terhormat, jawaban atas pertanyaan Anda dihasilkan secara otomatis menggunakan teknologi AI. Meskipun mengambil tindakan pencegahan, kesalahan selalu mungkin terjadi. Silakan hubungi kami jika ada kesalahan. Semoga Allah membalasmu.”

Dubai 10X

Virtual Ifta, yang beroperasi 24/7, telah diperkenalkan sejalan dengan ‘Dubai 10X’, program pemerintah untuk menjaga Dubai 10 tahun lebih maju dari kota-kota lain dalam memberikan layanan publik dan menggunakan inovasi terbaru untuk menyelesaikan masalah.

Virtual Ifta dapat diakses oleh siapa saja, di mana saja, kapan saja melalui situs web IACAD dan akan segera tersedia melalui aplikasi pintar ‘IACAD’ yang dapat diunduh gratis di Apple store dan Google Play Store.

Peluncuran hari Selasa bertepatan dengan peringatan 50 tahun pendirian IACAD.

Rencana masa depan

Di masa depan, orang akan dapat mendengar balasan audio Virtual Ifta di samping tanggapan tertulis, kata Al Emadi. Pengguna dapat membingkai pertanyaan mereka sesuka mereka, tambahnya.

“Ini adalah proses yang cerdas, Virtual Ifta akan mengerti kamu. Tetapi jika tidak yakin dengan apa yang Anda tanyakan, itu akan memberi Anda beberapa opsi – apakah maksud Anda ini atau maksud Anda – untuk memastikan Anda mendapatkan respons yang relevan,” kata Al Emadi.

Upacara peluncuran hari Selasa dihadiri oleh Khalfan Juma Belhoul, CEO Dubai Future Foundation, dan pejabat senior IACAD, termasuk Ahmad Abdul Aziz Al Haddad, Direktur Departemen IFTA; Buti Abdullah Mohammad Al Jumairi, Direktur Eksekutif Dukungan Perusahaan; Ahmad Darwish Saif Al Muhairi; Kepala Eksekutif Amal, antara lain. (sumber: hidayatullah)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>