Pemerintahan Trump Ampuni Kontraktor Keamanan Blackwater atas Kasus Pembantaian Iraq 2007

Nicholas Slatten, Paul Slough, Evan Liberty dan Dustin Heard melepaskan tembakan di Lapangan Nisoor Baghdad ketika mengawal sebuah konvoi diplomat Amerika. Dilansir oleh BBC pada Rabu (23/12/2020), Gedung Putih mengatakan pengampunan itu didukung oleh publik dan para pejabat.

Namun ayah dari seorang anak laki-laki yang mati tertembak menyebut pengampunan itu “tak terbayangka”, sementara kelompok HAM mengatakan kebijakan Trump itu mencapai “titik terendah”. Belum ada tanggapan langsung dari pemerintah Iraq.

Apa yang terjadi di Lapangan Nisoor?

Slatten, Slough, Liberty dan Heard termasuk di antara 19 kontraktor keamanan swasta Blackwater yang ditugaskan untuk menjaga konvoi empat kendaraan lapis baja berat yang membawa personel AS pada 16 September 2007. Menurut departemen kehakiman AS, sekitar tengah hari pada hari itu beberapa kontraktor melepaskan tembakan di dalam dan sekitar Nisoor Square, sebuah bundaran sibuk yang berbatasan langsung dengan Zona Hijau yang dijaga ketat.

Ketika mereka berhenti menembak, sedikitnya 14 warga sipil Iraq tewas – 10 pria, dua perempuan dan dua anak laki-laki, berusia sembilan dan 11 tahun. Pihak berwenang Iraq menyebutkan jumlah korban sebanyak 17 orang.

Jaksa penuntut AS mengatakan Slatten adalah orang pertama yang menembak, tanpa provokasi, membunuh Ahmed Haithem Ahmed Al Rubiay, seorang calon dokter yang mengantar ibunya ke sebuah janji. Para kontraktor mengatakan bahwa mereka keliru mengira bahwa mereka sedang diserang.

Insiden tersebut menyebabkan kemarahan internasional, hubungan yang tegang antara AS dan Iraq, dan memicu perdebatan tentang peran kontraktor di zona perang.

Tuduhan apa yang dihadapi para kontraktor pelaku penembakan?

Pada tahun 2014, pengadilan federal AS memutuskan Slatten bersalah atas pembunuhan, sementara Slough, Liberty dan Heard dihukum karena pembunuhan sukarela, percobaan pembunuhan dan dakwaan lainnya. Slatten dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, dan tiga lainnya dijatuhi hukuman 30 tahun.
Namun, Pengadilan Banding AS membatalkan hukuman Slatten dan memerintahkan agar tiga orang lainnya diadili ulang karena peran mereka dalam kejahatan tersebut. Slatten diadili kembali pada tahun 2018, tetapi pembatalan pengadilan diumumkan setelah juri tidak dapat mencapai putusan.

Sidang ulang kedua dimulai akhir tahun itu dan Slatten dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan tingkat pertama. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat pada 2019. Slough, Liberty dan Heard kemudian dikurangi hukumannya masing-masing menjadi 15, 14 dan 12 tahun.

Mengapa Trump mengampuni mereka?

Sebuah pernyataan Gedung Putih mengatakan Slatten, Slough, Liberty, dan Heard memiliki “sejarah panjang pengabdian kepada bangsa” sebagai veteran Angkatan Darat AS dan Korps Marinir AS, dan bahwa pengampunan mereka “didukung secara luas oleh publik … dan dipilih pejabat”.

Ia menambahkan bahwa Pengadilan Banding “memutuskan bahwa bukti tambahan harus diberikan pada persidangan Slatten”, dan bahwa jaksa baru-baru ini mengungkapkan “bahwa penyidik utama Iraq, yang sangat diandalkan oleh jaksa penuntut untuk memverifikasi bahwa tidak ada korban pemberontak dan untuk mengumpulkan bukti, mungkin butuh menghubungi kelompok pemberontak itu sendiri”.

Apa reaksinya?

Hina Shamsi, direktur Proyek Keamanan Nasional Persatuan Kebebasan Sipil Amerika, mengatakan Trump telah “mencapai titik terendah baru yang memalukan dengan pengampunan Blackwater”. “Para kontraktor militer ini dihukum karena peran mereka dalam membunuh 17 warga sipil Iraq dan tindakan mereka menyebabkan kehancuran di Iraq, rasa malu dan kengerian di Amerika Serikat, dan skandal di seluruh dunia. Presiden Trump menghina ingatan para korban Irak dan semakin merusak pemerintahannya dengan aksi ini.”

Mohammed Kinani, yang putranya Ali yang berusia sembilan tahun terbunuh di Lapangan Nisoor, mengatakan, “Tidak ada seorang pun yang berada di atas hukum seperti yang kami pelajari di Amerika, tetapi sekarang ada seseorang yang berada di atas hukum,” katanya kepada Middle East Eye (MEE).

“Saya tidak tahu bagaimana ini diperbolehkan. Saya tidak berpikir bahwa Amerika dibangun di atas prinsip-prinsip seperti itu,” tambahnya.

Kajian terhadap laporan insiden Blackwater sendiri pada 2007 oleh faksi Demokrat di DPR mendapati bahwa para kontraktor Blackwater melaporkan bahwa mreka terlibat dalam 196 penembakan “eskalasi kekuatan” dalam kurun waktu dua tahun. Dari jumlah itu, Blackwater melaporkan dalam 80 persen kasus para kontraktornya melepaskan tembakan lebih dulu. (sumber: hidayatullah)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>