Pemerintah Mumbai Robohkan Puluhan Toko Milik Muslim

Pihak berwenang di ibukota Mumbai, India telah menggusur beberapa toko milik Muslim setelah adanya pertikaian religius akibat peresmian kuil baru di atas bekas masjid. Kuil baru tersebut pada pekan ini diresmikan oleh Perdana Menteri Narendra Modi.

Bentrokan kecil terjadi pada hari Minggu di beberapa bagian Mumbai, termasuk satu insiden di mana umat Hindu yang meneriakkan slogan-slogan keagamaan melewati lingkungan Muslim di pinggiran kota.

Tidak ada korban luka serius yang dilaporkan dalam bentrokan tersebut, namun pada hari Selasa, pihak berwenang telah memanggil ekskavator untuk merobohkan lebih dari puluhan ruko milik warga Muslim di daerah tersebut, menurut laporan media setempat.

Malam berikutnya, 40 toko lainnya dirobohkan di Mohammed Ali Road, sebuah jalan utama di pusat kota dan pusat perdagangan Muslim setempat yang juga mengalami bentrokan pada akhir pekan.

“Kami sedang melakukan pembersihan jalan dimana beberapa pedagang asongan dan sebagainya dipindahkan,” kata seorang petugas kota setempat, yang menolak disebutkan namanya, kepada AFP pada hari Kamis.

Sejumlah pedagang dari berbagai agama sering membangun etalase sementara dari kanvas dan kayu untuk melindungi bisnis dan pelanggan mereka dari teriknya sinar matahari dan hujan musim hujan.

Para pejabat kota mengatakan kepada media lokal bahwa tindakan ini “rutin” dan telah direncanakan sebelum bentrokan pada hari Minggu dan bertujuan untuk membersihkan perambahan ilegal dan memperlancar lalu lintas pejalan kaki.

‘Penggusuran’

Penggusuran semacam ini telah menjadi alat yang semakin umum digunakan oleh para pejabat lokal di India untuk menghukum para tersangka kriminal dengan menghancurkan properti mereka.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengutuk praktik ini sebagai tindakan yang melanggar hukum dalam bentuk hukuman kolektif yang secara tidak proporsional menyasar kaum Muslim di negara ini.

Aaker Patel dari Amnesty International mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa aksi penggusuran yang dilakukan minggu ini di Mumbai merupakan “kebijakan yang secara sewenang-wenang dan menghukum dengan cara menghancurkan properti milik umat Islam setelah terjadinya kekerasan komunal”.

Penggusuran dan pembongkaran telah dilakukan di berbagai negara bagian India yang dikuasai oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) yang beraliran nasionalis Hindu pimpinan Modi dalam beberapa tahun terakhir terhadap rumah-rumah warga yang dituduh berpartisipasi dalam aksi-aksi protes anti-pemerintah.

Umat Islam merupakan sebagian besar dari mereka yang menjadi target dalam diskriminasi tersebut.

Para pejabat di berbagai tempat di India biasanya mengatakan bahwa pembongkaran ini sah karena hanya menargetkan bangunan yang dibangun tanpa persetujuan resmi.

Hal ini dibantah oleh para korban, yang mengatakan bahwa mereka tidak diberi waktu pemberitahuan yang diwajibkan secara hukum untuk membantah perintah pembongkaran.

Bentrokan hari Minggu terjadi pada malam peresmian kuil Hindu baru untuk dewa Rama di kota Ayodhya di bagian utara India.

Prosesi di Mumbai telah merayakan pembukaan kuil tersebut, yang dibangun di atas sebuah masjid berusia ratusan tahun yang dirobohkan oleh para fanatik Hindu pada tahun 1992 – sebuah insiden yang memicu kerusuhan sektarian paling mematikan di India sejak kemerdekaan.

Media lokal mengatakan setidaknya 13 orang telah ditangkap karena berpartisipasi dalam bentrokan akhir pekan tersebut.(sumber: hidayatullah)


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>